Wednesday, August 19, 2009

Payung Syurga.

Kak Zah sangat simple orangnya. Sangat mudah ketawa dan pandai bergurau. Dia seorang yang mudah melihat perkara-perkara yang terjadi padanya adalah semuanya ketentuan dan pemberian Allah. Hatinya sensitif bila diberi nikmat, apatah lagi bila ditimpa susah. Mukanya tenang, seorang yang kemas dan teliti. Bila berbual dengannya, terasa dia sangat perihatin. Dia tidak berkira, jika dia ingin menolong, dia akan menolong sepenuh hati, sehingga kita jadi segan dibuatnya.

Suami Kak Zah tinggi dan handsome. Cemburu melihat mereka berbual, hampir semua topik mereka sembangkan dengan sangat mesra dan terbuka. Mereka berdua sangat matang, dalam masa yang sama sekali sekala nampak kebudak-budakan. Mereka sangat ‘expressive’ tapi sangat ‘professional’. Mereka merupakan pasangan yang sangat menghormati antara satu sama lain. Kak Zah seorang yang rajin memasak dan menghias rumah. Abang Mat pula sangat ringan tulang. Mereka akan berpeluh-peluh mengemas ruang tamu, kemudian duduk berborak sambil minum kopi bersama-sama.

Dalam satu pertemuan, Kak Zah dengan tersenyum simpul memberitahu saya, “Ni akak nak beritahu…”
“Apa dia?”, tanya saya.
“Abang Mat minta nak kawin lagi…”. Suara Kak Zah tenang, masih tersenyum.
“Haa? Kak Zah ni biar betul!!!”. Jerit saya terperanjat. Sesungguhnya memang terperanjat yang teramat sangat. Kak Zah tergelak besar melihat mata saya yang terbeliak.
Sebelum sempat dia berkata apa-apa, saya bertanya lagi, “Bila tu?”
“2 minggu lepas.” Kak Zah tersenyum-senyum sambil mengurut-ngurut tangan saya. “Jangan la macam ni….”. Kata Kak Zah mententeramkan saya. Sepatutnya dia yang tidak tentu hala dan saya yang menenangkannya, tapi dia pulak yang menenangkan saya.
“Habis tu, Kak Zah buat apa?” Tanya saya lagi.
“Kak Zah masa dengar tu memang terperanjat juga. Lemah lutut dan tak boleh nak fikir jugak, macam kena angin ahmar.” Kata Kak Zah bercampur gelaknya yang biasa. Mata saya bulat merenungnya, sambil mencari-cari perasaannya yang sebenar.
“Sebab tak tau nak jawab apa pada Abang Mat, Kak Zah minta fikir 2-3 hari untuk nak cakap apa.” Suara Kak Zah cukup tenang.
“Bila dah fikir panjang, boleh fikir tenang-tenang, baru Kak Zah cakap balik pasal tu dengan Abang Mat.”
“Kak Zah jawab apa?” Tanya saya dengan suara yang saya cuba tenangkan sebaik boleh. Kak Zah mengambil masa agak lama untuk menjawab soalan saya. Dia menghela nafas beberapa kali.
“Cepat lah…Kak.Zah jawab apa?” Tanya saya lagi. Dia memegang tangan saya dan tersenyum lagi.
“Kak Zah berilah…”
“Ya Allah Kak Zah…Kak Zah beri?” Suara saya meninggi semula. Dalam hati bermacam-macam perasaan, ada sedih, ada terharu, ada terperanjat, dan yang paling menguasai diri ialah perasaan marah pada Abang Mat.
“Kak Zah tak tanya Abang Mat kenapa ke? Hisshhh….tak sangkalah Abang Mat ni….sampai hati betul!” Rungut saya beremosi.
“Dah tanya dah… Abang Mat cakap tak ada apa-apa salahnya Kak Zah ni, semuanya ok, semuanya best….”
“Habis tu?” Soal saya, bertambah pelik, bertambang bengang dengan Abang Mat.
“Abang Mat cakap dia cuma dah terjatuh cinta lagi, itu je…”
“Haa? Dah TERjatuh cinta lagi????” Kak Zah mengangguk-angguk dan tersenyum melihat saya yang tidak tentu hala.
“Masya-Allah Abang Mat ni, apa dah jadi dengan Abang Mat ni, Kak Zah??” Kak Zah mengurut-ngurut belakang saya.
“Janganlah macam ni…” Kata Kak Zah. Saya mengambil masa untuk menerima berita itu sambil menenangkan diri sendiri. Kak Zah juga tidak berkata apa-apa. Kami berdua melayan perasaan masing-masing. Dalam hati saya, teramat kagum dengan Kak Zah yang boleh bertenang dan tersenyum bercerita. Setelah yakin dapat mengawal perasaan, saya menyambung perbualan dengan Kak Zah.
“Kak Zah izinkan macam tu je?”
“Yalah….nak izinkan macamana pulak?” Soalnya lembut. Saya mengangguk-angguk.
“Tapi dengan satu syarat….” Kata-kata Kak Zah kali ini membuatkan saya tertanya-tanya, sangat ingin tahu.
“Apa syaratnya, Kak Zah?”

2 comments:

cikgu mas said...

Masyaallah..aku cukup teremosi,,,,,sis as,,,sambung2!!!please

Asnija said...

Cikgu Mas sayang,
Ari ni akak sambung citer ni...ada 3 part je, so esok part last...