Wednesday, September 5, 2012

Saat doa Allah tidak makbulkan...

What happen? Pelik tapi benar. Betullah sudah akhir zaman.

Seorang anak memanggil ibu dan ayahnya si laknat, membahasakan ibunya dengan perkataan "you" dan "engkau".

Berjujuran airmata si ibu bercerita.  Anak gagal melihat betapa beruntungnya dia, jiwanya sakit tidak dapat melihat kasih sayang tulus si ibu.  Hatinya sudah miskin emosi.

"Alhamdulillah, kak!  Dia masih hidup dan sihat."
"Alhamdulillah?", dia menyoal sinis.  Dalam sedih, ada marahnya.  Marah hati yang sedang terluka...

"Alhamdulillah, Allah masih sayangkan dia dan masih beri dia second chance..."

"Berdoalah yang baik-baik...moga dia jadi anak yang soleh yang boleh mendoakan kita nanti."

"Berdoalah semoga perangai sebegitu tidak berterusan ke cucu cicit."

"Buanglah rasa marah tu...dia sedang terkhilaf...kalau dia sedar, dia sendiri tahu dia salah...dan tak sanggup buat begitu."

Petang itu saya menerima panggilan telefon darinya, "Hati akak lapang dan tenang, marah hilang entah ke mana."

"Alhamdulillah!"
Dia menyambung lagi, "Betul, akak sendiripun terkhilaf dan emosi..."

Alhamdulillah, kerana rahmat Allah dan sayangNya yang melimpah ruah, Allah tidak makbulkan doanya ketika marah tadi.

Jika tidak, pasti anaknya sudah menjadi batu...

Tiada siapa yang boleh melembutkan hati, hanya Allah!


 

2 comments:

Ummi said...

Assalam Nija,

Saja nk berkongsi pendpt. Dlm kes pelajar yg membuat perangai tak senonoh pd gambar PM, boleh dikatakan 1 Malaysia marah termasuklah saya. Kalaulah dia anak saya, mungkin saya tak mengaku anak. Tp bila hati dh tenang, kalau saya yg menjadi PM saya akan memberikan kemaafan & bersikap lemah lembut tanpa mengambil tindakan menghukum. Saya percaya dgn cara ini, sikap pelajar tersebut boleh berubah 180 darjah. Byk contoh yg telah ditunjukkan oleh Rasul;lullah SAW.

Asnija said...

Betul....
Kita mungkin tak sukakan seseorang, tapi masih perlu hormat pada org tersebut.

Bila rasa org tidak berakhlak, jgn sampai kita pulak menunjukkan kerendahan akhlak sendiri.

Express apa yg kita rasa memang adakalanya jadi wajib, tapi mesti seimbang antara berani memberi pendapat dan punya timbangrasa dan waras dengan kesan akibat tindakan kita.

Sedangkan Rasulullah menghormati perempuan tua yg sering melontar najis pada Baginda...demi tujuan yang lebih lebih baik melangkau pemikiran logik yg biasa...

Saya setuju utk lebih berlemah lembut dengan remaja tersebut...sebab kalau dibiarkan...remaja lelaki tersebut bakal menjadi bapa, dan bakal memimpin generasi akan dtg.

Wassalam.