Wednesday, September 28, 2011

Seronoknya belajar...

Seronoknya belajar...Bila kita tahu apa yang kita tidak tahu...

Dengan kerja yang saya lakukan sekarang, belajar merupakan satu privilege...saya amat sukakannya.  Minda bagai terbuka luas.  Idea datang mencurah-curah, rasa kagum bila melihat perkara baru.  Ada juga yang tidak pernah terfikir oleh akal.  Semakin lama diri terasa amat kecil.  Kita rasa sudah maju, tetapi rupanya orang sudah jauh lebih maju.

Pagi itu, saya memang sangat teruja.  Saya tidak berani tidur kerana takut tidak terjaga.  Hari itu kami semua akan ke Disney Institute untuk practical training dan field work.  Bas akan bertolak dari Orange Convention Center (OCC) tepat 8.00 pagi.  Jika saya tertinggal, maka saya akan terlepas peluang untuk melihat Disney World dari sudut dalaman, back stage world of Disney.   Sebab itu saya tidak berani tidur, lebih-lebih lagi dalam keadaan masih lagi jet-lag.

Lepas bersarapan, suami menghantar saya ke OCC.  Peserta yang lain juga nampak teruja.  Seronok dapat berjumpa Nicole lagi pada tahun ini.  Kami berpeluk-peluk dan bertukar-tukar cerita. 

"Jumpa kawan sampai lupa suami...” 

Alamak, sorry-lah, dear!

“Petang karang tunggu I kat sini, ye..”  Pesan saya pulak. 

Memang itu tugas suami sepanjang di Orlando...jadi pengurus dan bodyguard.  Pagi dia menghantar, petang dia datang ambil.  Tengahari bawakkan bekal nasi...bila tension...dia jugalah yang menjadi pakar motivasi...meniup semangat dan menguatkan semula keyakinan diri.  (Adakalanya dialah juga tukang mengusung beg dan nota....)

Sampai di Disney Institute, kami masuk melalui pintu belakang.  Di bahagian ini, semuanya adalah "confidential".  Perkara paling tidak dibenarkan ialah mengambil gambar.  Dewan kuliah dihias dengan unik.  Ciri-ciri magical Disney amat terserlah, namun masih mempunyai aura serius, korporat dan leadership.  Kumpulan saya seramai 7 orang – dari Brazil, Israel, Singapura, Los Angeles, Barbados, Itali dan saya sendiri. 

Kathy dari Los Angeles dan 
Sam dari Barbados
Saya belajar, setiap satu perkara perlu ada “back-up plan.”  Bukan saja proses kerja, malahan semua perkara yang nampak kecil diberi perhatian.  Bayangkan, di Disney World, setiap pokok juga ada “back-up plan-nya”.  Dari pokok yang besar, hinggalah yang kecil.  Dan jika satu pokok tumbang di waktu malam, keesokannya tidak akan ada siapa yang perasan kerana telah diganti dengan sangat terperinci.  Hati pekerja dijaga, kebajikan mereka dibela.  Semua orang mahukan peluang untuk bekerja di sana, walau punya kelayakan tinggi, mereka tidak kisah jika perlu bermula dari bawah dan menjual tiket di kaunter.  Bekerja bukan sekadar mahukan gaji, tetapi mereka berlumba-lumba untuk menyumbang mengikut bidang kerja masing-masing.



Sempat bergambar ketika menyiapkan
tugasan dan kajian
di sekitar Disney World.
Etika kerja yang baik, passionate dan tinggi kemahiran dan kecekapan – pelik bila mereka sentiasa boleh bersabar dan tersenyum.  Semuanya perlu di selesaikan dengan cepat dan pantas.  Semuanya perlu memudahkan.  Semuanya perlu ada tambah nilai.  Semuanya perlu melalui proses memahami dan memenuhi keperluan dan permintaan.

Saya juga belajar pentingnya kreativiti, dan melihatnya dari sisi yang berbeza dari apa yang saya selalu fahami.  Saya belajar pentingnya standard dan uniformity, pentingnya continuity dan consistency – pada tahap yang berlainan, according to Disney’s Benchmark.  Mengikut pendapat mereka, Disney is the benchmark. 











Seronok bila dah "graduate"..
Saya juga belajar mengapa kita semua sukakan imaginasi dan fantasi.  Rupanya ia keperluan emosi... Barulah saya mula faham tentang pentingnya “magical experience”.   Tidak semestinya ia hanya milik Disney World.  Menjadikannya lebih Islamik sebenarnya nampak lebih realistik.  Ianya bagai membangunkan budaya syurga – menunaikan the unexpressed wish, berilah sebelum diminta, tunaikan sebelum disuruh, jadilah pemerhati yang setia.  Jadikan semuanya bagaikan magical.






Disney's Master Trainers
 - Jack dan Sam
Bagai cerita nenek tentang syurga – jika baru teringat nak makan durian, maka durian akan muncul di depan mata, tak perlu susah payah mencarinya apatah lagi memintanya.  Ingat saja, maka ia akan datang menjelma...wah...seronoknya jika di syurga...

Bagaimana agaknya jika syarikat kita mempunyai budaya syurga – semua hasil yang diingini datang tanpa perlu diminta-minta.  Semua tahu apa yang perlu dilaksanakan tanpa perlu disuruh-suruh.  Pemberian kepada pelanggan sebagaimana yang mereka inginkan walaupun belum terluahkan.







Bagaimana pula agaknya jika keluarga kita mempunyai budaya syurga – seronoknya jika anak-anak melakukan perkara yang kita mahukan sebelum sempat kita meluahkannya dan memintanya.  Bukan mudah untuk memahami apa yang tersirat terutama jika belum tersurat.  Tapi tidak juga mustahil.  Cuma perlu rajin memerhati....peka dan memahami....

“Dear, ni teh panas favourite you...”
“Eh...baru nak minta...macam tau-tau je...”
“Mestilah...inikan syurga...”


Sememangnya “magical”...
Dan ianya bukanlah milik Disney saja...

3 comments:

Kak Sidah said...

Salam Nija,

Banyaknya pengalaman Nija,seronoknya baca tentang alam fantasi " syurga" alangkah bahagianya apabila segala yang dalam ingatan muncul tiba2 didepan mata..

SiNoMoSa said...

Salam Kak Nija,

Saya nak karipap tuh huhuhu..teringinnya..

shami2 said...

Salam kak nija

Satu motivasi dan info yang baik...hidup kita biarlah umpama disyurga
"cuma perlu rajin memerhati, peka dan memahami"